#navbar-iframe { height:0px; visibility:hidden; display:none }

06 Maret 2012

Alat Permainan Edukatif untuk Anak Usia Dini


Postinganku kali ini membahas tentang Alat Permainan Edukatif (APE). Apa sih APE itu? mungkin buat teman-teman sesama guru PAUD sudah tidak asing lagi dengan istilah APE.
APE merupakan jenis alat bermain yang digunakan oleh anak usia dini (pra sekolah) untuk mendukung proses belajarnya. seperti kita ketahui,proses belajar anak usia dini adalah melalui bermain. dengan kegiatan bermain, anak memiliki kesempatan untuk berpikir kreatif, dapat mengekspresikan perasaannya dan yang pasti dapat belajar secara menyenangkan.


Saat ini,berbagai jenis alat permainan banyak ditawarkan dan sangat menarik jika dilihat dari bahan, warna dan fungsi yang memudahkan anak dalam menggunakannya.
namun,ada beberapa kendala dengan adanya keberagaman alat bermain tersebut,diantaranya :
> harga yang lumayan mahal.
untuk jenis-jenis alat bermain apalagi yang mengandung bahan non toxic,agak lumayanlah harganya. 
untuk 1 set puzzle dibandrol dengan harga diatas Rp.15.000.
> faktor keamanan.
ramainya produk mainan made in cina yang belum tentu aman untuk anak-anak karena mengandung bahan-bahan yang cukup beresiko bagi kesehatan.
> nilai edukatif.
terkadang alat bermain yang dijual kurang memperhatikan manfaat/kegunaannya serta tidak mempertimbangkan aspek-aspek perkembangan pada diri anak.
> keterjangkauan.
biasanya berkaitan dengan lokasi,untuk daerah-daerah tertentu yang masih jauh dari perkotaan sehingga agak susah untuk mendapatkan alat permainan tersebut.
>dan lain-lain :)

Sayang jika hanya karena beberapa kendala diatas membuat anak didik kita terbatas ruang lingkup bermainnya. padahal seperti kita ketahui masa anak-anak adalah masa usia keemasan (golden age) dimana pada masa ini anak sedang menggunakan seluruh inderanya untuk belajar dari orang-orang dan lingkungan disekitarnya.

Nah,tentu saja ada solusinya...
yaitu dengan cara membuat sendiri alat bermain edukatif tersebut.
dibawah ini,ada contoh-contoh APE yang dibuat dari barang bekas,bahan dan cara membuatnya pun sanagat mudah.
yuuk, kita lihat gambar APE'nya :


1. Telur Pecah part 1
terbuat dari kertas karton/manila putih yang dibentuk lingkaran dan bagian tengahnya dibuat pola zig-zag kemudian gunting menurut polanya.
pada perbagian diberi gambar yang ditempelkan sedangkan potongan yang lain diberi tulisan/keterangan dari kata bendanya.




2. Telur Pecah part 2
cara membuatnya hampir sama dengan yang pertama, hanya saja untuk keterangan dipotongannya berbeda. untuk model telur pecah ini, potongan pertama diberi gambar sejumlah benda. sedangkan potongan yang lainnya diberi keterangan angka yang menyatakan sesuai jumlah bendanya.


3. Kotak Alfabet
untuk membuatnya sangat simpel, hanya memelukan kardus bekas. bisa dari kardus odol,kardus obat,dll.
siapkan kardus-kardus tersebut, kemudian pada bagian luar kardus diberi tulisan huruf/angka.
setelah itu siapkan juga potongan kertas kecil yang diberi tulisan/angka juga. usahakan potongan kertasnya lebih kecil dari kardus sehingga bisa dimasukkan ke dalamnya.


4. Raba Angka dan Huruf
siapkan potongan kertas karton dengan bentuk segi empat. siapkan juga amplas yang telah dibentuk pola angka maupun huruf. gunting pola tersebut dan tempelkan di karton.


5. Roda Karet
bentuk lingkaran dengan menggunakan stereoform/gabus, tempelkan angka di bagian tengah gabus dengan lem/selotip. iris bagian pinggir gabus sesuai angka yang telah di pasang kemudian hubungkan pinggir gabus dengan karet gelang.



6.Stik Asik
yang perlu disiapkan adalah kertas karton, stik es krim yg sudah dicat, plastik bening/transparant, benang  jahit, potongan kertas asturo, potongan kertas yang telah ditulis penjumlahan/pengurangan angka.
lubangi karton dan plastik, rekatkan keduanya dengan menggunakan benang. masukkan potongan kertas asturo warna ke dalamnya setelah itu masukkan stik es krim sesuai dengan warna asturo yang sebelumnya dimasukkan. dengan stik asik ini, anak bisa belajar konsep sama dan konsep berhitung.


Sebenarnya masih banyak lagi jenis APE yang bisa dibuat....
next, jika ada mood dan waktu untuk mempostingnya pasti akan aku bagi buat teman-teman.
smoga bermanfaat........

48 komentar :

  1. postingan ini bermanfaat banget untuk guru-guru TK sekolahan punya kakak ipar saya. makasih ya mba :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. maturnuwun jg mba...
      mau nengok ksini....,lg belajar nge'blog nii mba.bikin tulisan yang familiar n enak d baca....

      Hapus
  2. Ayo buk, segera praktekan. Pilah pilih mana yang sesuai untuk anak-anak Play Group ^_____^

    BalasHapus
  3. sipp markusip buk...*pake jari 10 lagi...hihihi

    BalasHapus
  4. Kalau biasa membuat sendiri kenapa harus beli...?

    jempol 20 deh buat bu guru cantik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. weisss...jari 20...angkat tangan dan kaki tow kakangmas...hihihi

      Hapus
  5. yang belum paham yang no 5 bu guru.. hehehe
    itu yang ada karetnya kan angka 2, trus maksudnya itu yang menunjukkan angka sama itu karetnya apa hasil irisan dari itu yaitu 4? hehehe.. maklum.. biasa cari game via internet, jdi yaa gini bingung :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. weleh2...pdhl aq meh privat ma cah kesesi lho.....ben tambah pinter :D

      iya betul,angka 2 menunjukkan jumlah karet sdgkn irisannya itu kelipatannya...gt nok ayu....hmmmm

      Hapus
  6. Waktu anak saya usia pra sekolah, saya membuat puzle untuk mengenalkan ia dengan angka dan huruf, juga benda-benda lainnya. Alhamdulillah, hasilnya benar-benar terasa, daya pikirnya lebih maju dibanding anak seusia lainnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bi....,anak jadi pinter,ortu jd kreatif...hehehe...

      boleh tu bi,kasih tau cara bikin puzzle'nya...
      buat nambah koleksi APE yg udah ada...

      makasiy bi udh main di mari...
      slm kenal :)

      Hapus
  7. Ini dia yang gag pernah dilakuin bersama anak2, memanfaatkan barang tidak terpakai yang ada di rumah untuk bikin mainan hehe...seneng baca posting-an kreatifnya, salam kenaal juga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. thanks yaa mba enny,...kunjungan balik'a...^^

      Hapus
  8. luar biasaaaaaaaa,,,, keren
    ate daptar bikinin dong buat osar,, :P

    hihihi,,, ibu guru kreatip punya nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi,....0scar mau...
      Ntar yee klo pulkam...qiqiqi

      Hapus
  9. Wah keren,
    bikin sendiri gitu ya :-bd

    BalasHapus
  10. butuh kreativitas dan waktu. met kenal, aku kebetulan minggu kemarin juga seminar APE. cuman gak diposting, gak tau ntar kapan2 #malesnya muncul

    BalasHapus
  11. sangat bermanfaat nih buat para orang tua yang mau bermain2 edukatif sama anak2nya...nice share.

    BalasHapus
  12. Waaah....jadi pengen cepet2 punya anak, biar dijarin cama bu guru cantik :D *nikah aje belon nay*

    BalasHapus
  13. @Tebak Ini Siapa klo niat pasti bs un...'ntar yaa bikinin bwt embek biar tmbh pinter... :D

    BalasHapus
  14. @Ami mba Ami,APE ini aku dpt pas ada ortek pendidik paud d grand wahid hotel salatiga.

    nice share,kpn2 d posting yaa mba...aku tunggu :)

    BalasHapus
  15. @Si Belo Hayuk ahh mpok nay....segera hunting mempelai pria'nya :D

    BalasHapus
  16. @cii yuniaty hihii...huntingnye kemane ye..nyari dimbah gugel kaga ada :D

    BalasHapus
  17. mainan anak saya selalu original hehe... karna gak mampu beli

    BalasHapus
  18. cocok banget nih buat anak2 TK nih mbak,...

    BalasHapus
  19. @katils hihihi...ancaman kenaikan BBM jg bs jd penyebabnya :D
    thanks yaa udh mampir,slm knl ;)

    BalasHapus
  20. @Atma Muthmainna ea nii ma.....buat AUD sperti usia TK n playgroup ;)

    BalasHapus
  21. membuat anak lebih kreatif...
    :)

    BalasHapus
  22. singgah siang menyimak beragam alat permainan edukatif..Oia, kalau mau folback..daftr friendlistnya dimana neh Mbak?

    BalasHapus
  23. Sudah ketemu ding Mbak friendlistnya...hehehe

    BalasHapus
  24. @Dihas Enrico weiss jelas donk mz....gurunya jg jd lbh kratif..ok..ok..ok :D

    BalasHapus
  25. mainannya bikin sendiri lebih murah jatuhnya :D

    BalasHapus
  26. Bagus juga mainannya, EDUKATIF lagi mantappp :D

    BalasHapus
  27. wahwah, ternyata bisa lebih murah, terjangkau, terhindar dari bahaya racun, dsb serta bernilai edukatif pula...^^

    BalasHapus
  28. Whahahaa...saya belum pernah gunain mainan APE....

    BalasHapus
  29. terima kasih yaa informasinya......
    dengan ide ini,mudah2an bisa bikin APE yg lebih kreatif lagi dan tanpa biaya besar.....

    BalasHapus
  30. kalo buat usia 12-15 tahun yg cocok ap y??

    BalasHapus
  31. kalo buat usia 12-15 tahun yg cocok apa ya??

    BalasHapus
  32. nice share mas...

    blogwalking

    BalasHapus
  33. permainan anak harusnya sellalu dalam pengawasan dan mendidik

    BalasHapus
  34. senang kalau bisa lihat tulisan yang dtulis dengan baik.... salam kenal mbak

    BalasHapus
  35. Terima kasih bu guru ini artikel bagus banget... slam dari Pulau Dollar

    BalasHapus
  36. Terima kasih artikelnya. Ijin share dengan guru-guru PAUD di Aceh ya.

    BalasHapus
  37. artikelnya sangat menarik, sangat membantu dlm mgerjakan tugas... terimaksaih udah share.salam

    BalasHapus
  38. Inilah guru yang kreatif. Tidak hanya mengandalkan produk jadi istilah nya asal beli tidak mau repot. Aku juga menggunakan permainan semacam inti untuk memperkenalkan huruf atau angka pada murid muridku. Dan nyatanya memang lebih mudah untuk dipahami dan dimengerti oleh anak anak.

    BalasHapus

Terima Kasih sudah berkunjung
Maaf, menyertakan LINK HIDUP PADA KOMENTAR AKAN DIHAPUS