#navbar-iframe { height:0px; visibility:hidden; display:none }

29 April 2012

Ketika Tontonan menjadi Kebutuhan

Bertemu mimie di suatu sore. Membuatku agak kaget dengan apa yang dia katakan. Penuh tanya dan ada kesan ga percaya. Ahh pha iya sih, setelah 10 tahun yang lalu?!
Oke, mimie siap menantangku untuk melihat lebih dekat tentang apa yang telah dia katakan. Nurut saja, toh ga ada ruginya. Kami siap, berangkat menuju tekape.

Dan benar apa yang dikatakan mimie. Aku melihatnya dengan sangat jelas. Ckckck.....,spekulasi yang membutuhkan keberanian untuk melakukannya. Setelah sekian lama keberadaan bioskop sebagai salah satu pusat hiburan di kota kami mati suri. Lupa-lupa ingat, dulu jaman sekolah dasar aku pernah diajak bapak nonton film Tjut Nyak Dien. Waktu itu masih ada gedung bioskop gajah mada yang lumayan megah. Ga lama kemudian gajah mada tutup digantikan dengan athrium. Mengekor bioskop sebelumnya, di tahun 2002 athrium ikutan gulung tikar. 
Jadi ini yang dari tadi diomongin mimie. Borobudur Cineplex. Letaknya di jalan sultan agung, menjadi satu bagian dengan Borobudur Mall.

penampakan gambar disini
Dua Judul film sudah terpampang di depan sana. Negeri lima menara dan Malaikat tanpa sayap. Waktu pemutaran sih standar, mulai jam satu siang, tiga sore, enam sore dan sembilan malam. Borobudur cineplex sendiri memiliki dua pintu masuk dengan harga tiket yang lumayan terjangkau. Hanya lima belas ribu rupiah saja.
Dari yang aku baca di fan page borobudur cineplex, sepertinya antusias masyarakat cukup besar. Terutama di film negeri lima menara. Banyak anak-anak yang diajak nonton orang tuanya. Hmm, jadi kepengen ikutan nonton.
Smoga kedepannya, film box office bisa diputar jadi ga cuma film lokal. itu sih harapanku.
Tentu disertai juga dengan peningkatan berbagai fasilitas penunjangnya karena masih ada beberapa catatan dari opini publik kayak kualitas gambar yang sering ngeblur, keramahan petugas tiket, dll. Jika hal-hal tersebut ga bisa dijaga yang ada bisa bubar jalan. Bernasib sama dengan para pendahulunya.

61 komentar :

  1. Waaaaaaaaaaahhhh... dah nonton negeri 5 menara buk???

    BalasHapus
  2. walahh.... kapan ajak aku kesana?????

    BalasHapus
  3. dunia per bioskopan sekarang sudah merebak lagi lagi, tapi segi kenyamanannya masih ada yg kurang sih, jadi sampe sekarang masih enakan nonton di rumah :p
    emotku blm jadi mba, itu copas kok di postingan :D

    BalasHapus
  4. @cicibelon cuma lihat gambarnya doank buk :))

    BalasHapus
  5. @cah_kesesi_ayuteabumil dilarang masuk, kuatir ada yg mbrojol di dalam =))

    BalasHapus
  6. @Stupid monkeybukannya lbh enak ntn dr atas pohon sambil gelantungan :p :D

    BalasHapus
  7. malah udah review nih 5 menara filmnya

    BalasHapus
  8. iya harusnya fasilitas penunjangnya juga memadai, kita sebenarnya juga bangga ko atas karya sendiri sehingga pengen menontong di bioskop. semoga ini bisa di benahi..

    BalasHapus
  9. emang ini di kota mana mba? sepertinya belum pernah dengar nama bioskop itu? atau saya yang udik ya. tapi setuju, sekarang itu menjadi kebutuhan, asal jangan ke bablasan. hehe.

    BalasHapus
  10. absen dulu nonton bioskop ah,cuma bisa mupeng aja :)

    BalasHapus
  11. mau nobar lagi pok???/bareng kepsek.

    BalasHapus
  12. @Amiwah penasaran ma review versi mba ami :)

    btw d blog yg mana mba :D

    BalasHapus
  13. @cerita anak kostyaa gitu deh :D
    klo keberadaannya sekedar maksa dg serba keminiman kayanya percuma aja :D

    BalasHapus
  14. @Nice PPTkota pekalongan ...:D

    bkn udik kali....emang blm booming ae :D...(menghibur diri)

    BalasHapus
  15. @mahbub ikhsannyoook,.....ente jg pengen kan.
    hayooow ngaku :P

    BalasHapus
  16. wah menarik nie, saya sendri jug suka kalau namanya bioskop. harusnya memang di perbaiki ya fasilitasnya.

    BalasHapus
  17. @cii yuniaty emang maksa ya di sana. yaud berarrti jangan salahkan kita yang membeli VCD bajakan, hehehe.

    BalasHapus
  18. cii , salam kenal dah dari perkumpulan bloger se tasikmalaya :D
    ku tunggu kunjungan baliknya yah . :D

    BalasHapus
  19. emang apa yg dikatakan "mimie", mba ?? ga ditulis sih diatas :D

    BalasHapus
  20. Butuh perbaikan Banyak Mbak.
    Senangnya nonton Film layar lebar.

    BalasHapus
  21. Banyak bioskop yang mati suri sejalan dengan mlempemnya film produksi nasional. Ditambah lagi maraknya stasiun TV dan penjualan VCD.
    beruntung kini film kita mulai bangkit.
    Semoga bioskop berjaya lagi.

    Saya termasuk yang tidak pernah nonton sejak tahun 1996.

    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
  22. Wah saya jarang nonton, hahaha...

    BalasHapus
  23. @Trica Jusslm balik,....makasi yaa kunjungannya.. :)

    bersiap meluncur kesana :D

    BalasHapus
  24. @Laurenciuslebih seneng lg kalo ada yang bayarin :))

    BalasHapus
  25. @Pakde CholikPakde bisa nyasar kemari to... :D

    enakan nonton VCD di rumah yaa pakdhe ditemani anak-istri sembari menikmati secangkir kopi+pisang goreng :D

    maturnuwun nggih pakdhe meramaikan koment di blog saya ;)
    salam hangat dari Pekalongan

    BalasHapus
  26. @Jin Hebatkalo nonton ogoh2 sering yaa :D

    BalasHapus
  27. yg heboh gak cuma yg pengen nonton ya...itu yg pengen segera ditutup juga udah pada demo, hehe...

    BalasHapus
  28. @Mechta:D iya tu mba yg berkalung sorban...

    BalasHapus
  29. Heh???/cuman lime belas ribu?? kaga salah baca nih? Nay belon nonton pilem N5M >.<

    BalasHapus
  30. @cii yuniaty

    kiraain dah nontonnnn he he

    BalasHapus
  31. aku nyusul aja deah tuk nontonnya alnya lum bisa ikutan

    BalasHapus
  32. gmna ya lw ikutan nonton , asik gk yeah

    BalasHapus
  33. Pas banget aku lagi share mengenai Movie nih :)

    BalasHapus
  34. @Si Belokagak lah,...ongkos jalannya yg mahal klo ente kemari...
    bisa2 defisit :D

    BalasHapus
  35. @Faizal Indra kusumasehati yak... :D

    udh ninggalin jejak disono :D

    BalasHapus
  36. :)) iah makasih deh. Mudah2an bisa sering jalan2. Feedback :).

    BalasHapus
  37. @halak kitahayuuk ikutan,..situ yg bayarin :D

    BalasHapus
  38. emak emak bloger emang TOPBEGETE dah , hik hik hik

    BalasHapus
  39. @cii yuniatyou pekalongan, ga jauh dah ma purwokerto. hehe.

    BalasHapus
  40. sebenarnya satu hal yang aku penasaran... ini di propinsi mana yah... ehehehehe....

    maklumi yah.. aku soalnya baru aja menyapa dan singgah di sini... ^___^..
    betewe,,,, ini wallpapaernya lucu banget... kebetulan aku suka dua hal.. ungu, dan balon... hihihihihihi .. salam perkenalan

    BalasHapus
  41. @pieces of universemakasi mba wid,..berkenan singgah disini. meluncur ke pieces of universe,...terkejut.keren banget mba kontent'nya.senang berkenalan denganmu.....sempet bingung juga unt meninggalkan jejak disana :)

    btw,....ini salah satu yg special dari kota pekalongan (jateng) :D

    BalasHapus
  42. wah.... hampir aja aku kahilangan dirimu... ^___^ maklum, jejak di dunia maya, seringkali jadi keteteran yah.. hihihi. ^___^
    Bingung meninggalkan jejak di sana yah? tapi jangan jera.... aku sendiri sudah berusaha supaya siapapun bisa meninggalkan jejak di sana... tidak bingung,,,,
    hanya memang,,, ketika blogger belum terbiasa, agak musti loading yah di sana... ^___^

    sampai jumpa lagi yah kawan

    BalasHapus
  43. @pieces of universeok mba wid,...sy akan berusaha...hihihi :D

    makasii mba wid... ;)

    BalasHapus
  44. @cii yuniaty Hahaha ooow di PKL gak ada 21 ya wkwkwk

    BalasHapus
  45. Bagi saya nonton Tv aja udah sungguh luar biasa dari pada harus nonton ke bioskop :)

    BalasHapus
  46. Gambar ngeblur sudah biasa... sekarang aja di jaringan 21 (cinema21 dan cinemaXXI) gambar sudah dibuat digital, tidak menggunakan roll pita lagi... jadi kadang keliatan ngeblur di beberapa bagian. malah kmaren pas film TITANIC in 3D, sempen ngeblur banyak scene nya.... padahal itu ditayangin di CinemaXXI yang notabene kualitas gambarnya sudah bagus dengan sound 7.1 Dolby Surround.

    BalasHapus
  47. Gambar ngeblur sudah biasa,, film TITANIC in 3D yang tayang di cinemaXXI aja ngeblur, padahal notabene XXI sudah punya kualitas gambar digital memadai dengan Dolby 7.1 Surround.

    BalasHapus

Terima Kasih sudah berkunjung
Maaf, menyertakan LINK HIDUP PADA KOMENTAR AKAN DIHAPUS