#navbar-iframe { height:0px; visibility:hidden; display:none }

19 Maret 2013

Aku dan Mereka

Jika anak dibesarkan dengan celaan, maka ia belajar memaki
Jika anak dibesarkan dengan permusuhan, maka ia belajar berkelahi
Jika anak dibesarkan dengan cemoohan, maka ia belajar rendah diri
Jika anak dibesarkan dengan penghinaan, maka ia belajar menyesali diri
Jika anak dibesarkan dengan toleransi, maka ia belajar mengendalikan diri
Jika anak dibesarkan dengan motivasi, maka ia belajar percaya diri
Jika anak dibesarkan dengan kelembutan, maka ia belajar menghargai
Jika anak dibesarkan dengan rasa aman, maka ia belajar percaya
Jika anak dibesarkan dengan dukungan, maka ia belajar menghargai diri sendiri
Jika anak dibesarkan dengan kasih sayang dan persahabatan, maka ia belajar menemukan kasih dalam kehidupannya 
( Dorothy Law Nollte)






90 komentar :

  1. aaaaakkk liat kelinci jd inget klinciku yg ud mati T__T

    BalasHapus
  2. bener banget.. mendidik anak2 memang butuh kesabaran dan ketulusan... dan anak2 itu seperti kertas putih tinggal siapa yang mau mewarnainya jika kita ga dominan mewarnainya pastilah lingkungan yang lebih dominan mewarnainya..ya kalau lingkungannya bagus kalau ga ....

    BalasHapus
  3. tulisan ini juga ditempel di mading sekolah nih, supaya orang tua ingat selalu

    BalasHapus
  4. uwaaaaaaaaaaaaaaaaaa......seeng deh kl liat foto sm anak2,seruuuuuu ya bu gulu :D

    BalasHapus
  5. uwaaaaaaaaaaaaa seru bangettttttt....seneng ya kumpul sama anak2...
    big hug bt murid2nya ya bugulu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ya....

      bugulu...makasih polownya y, hanna kapan ikut polow nih?

      Hapus
    2. jangan lupa polbek saya juga ya..

      Hapus
  6. kutipan diatas ada juga dibuku hitam milik sy, maknanya dalem banget dalam rangka ngbentuk jiwa anak cocok banget umtuk bu guru dan para orangtua modern.
    mantep tuh kalau kemudian kutipan diatas dibingkai pake bingkai hati...hmmm

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo hati dibingkai, pakainya empedu dong kang

      Hapus
    2. Kok jadi ngomongin jeroan...

      Hapus
  7. iya, kalo ini dicamkan dalam kerangka pendidikan anak, bakalan jadi deh bikin anaknya. maksudnya membentuk kepribadiannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. benerkan, bagus kalau dibingkainya pake hati....

      Hapus
    2. hey.. hey...salah kolom Kang. di atas kolom ini mestinya
      huhh, dasar usia

      Hapus
    3. Dasar laki laki. Huhhhhhhhh

      Hapus
    4. Dasar bapak2 doyan ngerumpiiiiiiii

      Hapus
  8. anak2 tk, seusai apa yg mereka dapatkan sebagai pelajaran dalam pendidikannya,, akan jadilah itu dia hehehehe

    BalasHapus
  9. pendidikan yg terbaik berasal dari lingkungan keluarga... kalau keluarganya baik pasti akan baik pula seorang anak itu

    BalasHapus
  10. pertama kali membaca kalimat di atas itu waktu mampir di puskesmas kalo gak salah.. manggut2 setuju dan sepakat..

    penting pisan peran orang tua, dan guru, terutama guru TK/SD sebagai pengganti orang tua di sekolah.. sungguh mulia para guru TK.. *applause buat guru2 TK*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hiehiheie sayang sekali waktu itu saya langsung masuk SD. Hanya anak saya aja yang sekarang masuk Kelompok Bermain, lalu ke TK hiheiheiheihe

      Hapus
    2. hehehe jaman kang asep mana ada TK :p

      Hapus
  11. dan juka anak di nesarkan dengan makanan maka mereka akan kegemukan..heeee...al hasul setuju....kirain uang keluar yang tdu siang...ternyata beda judul..

    BalasHapus
  12. bugulu....bugulu,saya mo nanya nih.
    saya dibesalkan pake apa ya?

    #garuk dengkul

    BalasHapus
  13. cik gu... kayaknya gue pernah liat cik gu di poto itu deh! tapi dimana ea?

    BalasHapus
  14. serunya menyelami dunia anak.
    salam

    BalasHapus
  15. waa Dija jadi pingin sekolah Bu Guru...

    BalasHapus
  16. terus kalu aq dan aq gimana hahaha. trmksih mbk dah berbagi

    BalasHapus
  17. ibu guru yah,mudah-mudahan lancar bu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau di negeri sebelah dipanggilnya cigu

      Hapus
  18. kenapa ada anak yang dikandangin sih..?
    hehehe

    BalasHapus
  19. itu semua balik lagi ke anak'a, soalnya banyak yang dibesarkan dari keluarga berantakan malah jadi hebat, seperti salah satu model majalah Vogue :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. siapa tuh model majalahnya? bukan saya kan?

      Hapus
  20. salam buat mereka ya mbak...

    BalasHapus
  21. ibarat kertas kosong, anak2 akan manut coretan kita :D

    BalasHapus
  22. Salam kenal atas kunjungan perdana ini......

    BalasHapus
  23. ngomong ngomomng kapan punya anaknya ???

    BalasHapus
  24. ye bu guru lgi sibuk,ni smpk2 gk nemuin wali murid nya hahahah

    BalasHapus
  25. rasa rasanya saya juga pernah melihat kalimat kalimat ini dalam sebuah film barat di TV, yang tentu saja ditulis dalam Bahasa Inggris. Hiheiheiheiehieeihei

    BalasHapus
    Balasan
    1. tau saya. film tentang warna biru kan?

      Hapus
  26. Waa... kelincinya lucuuu... bu guru kendel ih.. saluut..
    senang ya menghabiskan waktu dg anak2 ceria itu...

    BalasHapus
  27. kadang saya berpikir kayaknya lebih seru mengajar anak2 PAUD ketimbang anak SMA, tapi ternyata SERunya beda...

    Nice post, salam persahabatan

    BalasHapus
  28. pengen ikutan nggambar ahaha.

    BalasHapus
  29. menjalin silaturahmi dan mengucapkan salam sehat selalu untuk mu dan keluarga dirumah

    BalasHapus
  30. bener banget mbak... :D

    aku masih bisa jadi anak kecil lagi gak yaa :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. wong sekarang aja masih kecil gitu koq

      Hapus
    2. iya, saya jugak masih kecil neh Pak:)

      Hapus
  31. huuuh...artikelnya belom ganti juga, ntar pasti alesannya sibuk, hiatus, mletus, dan tus tus yang lainnya.
    sekali lagi...huuuuu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uang seratus kesiram spirtus..

      Hapus
  32. dunia kanak-kanak yang ceria.... semoga mereka selalu mendapat pengarahan dan ajaran yang positif...salam :-)

    BalasHapus
  33. Ta comot...buat ta bingkai..ya mbak ci...kata2 di atas....:)
    #bagus sih soal nye..

    BalasHapus
  34. setujuu dengan tulisan di atas cii

    BalasHapus
  35. Mari kita didik anak dengan penuh kasih sayang. Biar nanti dewasanya tumbuh menjadi pemimpin yang berkarakter.

    BalasHapus
  36. Apa kabar mbak Cii?
    Makin seru neh acara mendidiknya ya? keluarbiasaan tersendiri bisa jd sosok yg penyayang dan sabar ngadepn anak-anak ya Mbak..


    #maaf br bs BW

    BalasHapus
  37. si gurunya mengajak anak narsis bersama *smile

    BalasHapus
  38. gurunya selalu tersenyum,muridnya pasti seneng :)

    BalasHapus
  39. hatur nuhun balad kanggo info na..

    BalasHapus
  40. bersama anak2, memang menyenangkan ya...

    BalasHapus
  41. Jika anak dibesarkan dengan dukungan, maka ia belajar menghargai diri sendiri. Wajib menjadi telaah bagi orang tua. Beri dukungan jangan meremehkan kemampuannya.

    BalasHapus
  42. butuh kesabaran ya,, tetep semnagt ya

    BalasHapus
  43. mbaaaaaaaaaaaaaakkkkkkkkkkkkkkk

    BalasHapus
  44. mbak Cii...dirimu kemana????
    hallooo hallooo tok tok tok...

    BalasHapus
  45. Memberi yang baik dan terbaik ya, Mba. :)

    Sehat, kan?

    BalasHapus
  46. Mbak, rekan2 rencana mau mewujudkan impian punya blog gede atau bisa-bisa web KPK. tulis data (nggak harus data, hehe) yang bisa ditayangin di situs tersebut dong..
    kirim ke zachroni@gmail.com. ditunggu ya, mumpung Mas KS menawarkan jasa baik dan sedang khilaf.

    BalasHapus
  47. Benar sekali tulisan diatas, perlu kita terapkan yang positif untuk anak-anak kita.

    BalasHapus
  48. memang seru dan asyik ya, berada di tengah anak2

    BalasHapus
  49. Saya sering baca kalimat2 ini, karena ditempel didinding sekolah anak-anak kami juga. inspiratif ya mba :)

    BalasHapus
  50. mbaaaaaaaaaak cii.........!!
    gimana kabarnya? udah lama aku nggak menyapa anda

    BalasHapus
  51. Saya kenal dengan seseorang yang ayahnya sering bercerita tentang masa mudanya yang sering berkelahi dan orang ini memang sedikit mengikuti jejak ayahnya

    Salam kenal

    BalasHapus
  52. jadi inget waktu KKN di desa dulu hampi2 bulan ngajar di TK dan PAUD,,tiba2 jadi kangen sama anak2nya,,udah SD kali ya mereka sekarang :')

    kalau berkenan silahkan mampir lagi ke EPICENTRUM
    ya ^_^

    BalasHapus
  53. kata - katanya memang sangat dalam dan bermakna

    BalasHapus
  54. mampir aja , , ,

    mampir diblog ane ya . .. ..

    BalasHapus
  55. Mari kita beri dukungan anak-anak kita agar berani tampil dan menjadi pemimpin yang bertanggung jawab.

    BalasHapus
  56. Cara mendidik anak berpengaruh terhadap kepribadiannya kelak ya mbk

    BalasHapus
  57. Heihiehiee ditunggu artikel terbarunya ya hiehiehiehe
    Ngarep DOT KOM

    BalasHapus
  58. jika anak di besarkan dengan nasi. jadi apa mbak.. hayooo.??? hahaha

    wah ternyata mbak cii itu seorang guru ya.. wah mulya sekali donk hatinya.. pasti sangat menjiwai kalau lagi sama anak anak kecil hehehehe

    BalasHapus
  59. wah wah,,,,bagus banget ini postingnya,,,fotonya juga lucu lucu,,,

    BalasHapus

Terima Kasih sudah berkunjung
Maaf, menyertakan LINK HIDUP PADA KOMENTAR AKAN DIHAPUS