#navbar-iframe { height:0px; visibility:hidden; display:none }

08 Januari 2014

Mendongeng : Media Pembelajaran yang Menyenangkan

Matahari begitu hangat ketika pagi hari. Pipit si burung kecil sedang asyik makan buah jambu yang lebat. Ketika sedang asyik makan, datanglah semut sahabatnya.
 "Selamat pagi pipit. Sepertinya kau sedang asyik makan buah jambu yang manis. Sampai-sampai kau lupa tidak berbagi untukku sahabatmu." kata semut mengingatkan.

 Kalimat per kalimat keluar dari mulut Kang Didin, Sang Pendekar Dongeng Dari Bogor dan kami para peserta Story Telling Class dibuat khusyu' olehnya. Cerita pipit dan semut yang dibawakan oleh kang didin mengalir begitu saja, sangat menarik mendengarnya dengan vokal, ekspresi tubuh dan backsound yang mengiringi.

Kang Didin Rohidin,..yuuk keep smile katanya ^_^
Di penghujung liburan, kami mengikuti diklat story telling yang bertempat di kantor harian radar pekalongan. Diklat yang dijadwalkan dua hari ini, terbagi dalam dua sesi. Sesi dihari pertama full materi dan dihari kedua praktek. Ekspresi kang didin, yang emang udah lucu dari sononya acap kali membuat kami terpingkal-pingkal. Terutama pada saat, olah vokal. Dimana kami belajar menirukan beberapa vokal pendukung cerita. Ga mudah sobs, saat kami musti menirukan beberapa suara binatang dan kendaraan. Butuh teknik tertentu, supaya suara kami benar-benar mirip sama karakter aslinya minimal mendekati lah.


Jumlah peserta terbatas, sekitar tiga puluhan orang menjadi lebih efektif. Kami pun lebih fokus terhadap materi. Masing-masing peserta juga memiliki kesempatan untuk belajar teknik vokal, ekspresi dan olah tubuh yang merupakan dasar dari aktivitas mendongeng.
Hari pertama selesai, dengan membawa tugas membuat cerita yang akan dikumpulkan keesokan paginya. Dan, masih ada satu lagi tugas yang akhirnya bikin kami ga enak makan, ga nyenyak tidur, kepikiran bolos dihari kedua....blaa....blaa....beserta alasan-alasan sepele lainnya.

Selamat datang dihari kedua, pindah tempat. Dimana...?!! 



Dongeng in the street,...ituh pokok permasalahannya sampai-sampai kami kepikiran buat bolos. Rasa grogi, ketika kita ditodong sekaligus ditantang untuk mendongeng ditengah keramaian menjadikan alasan membolos semakin bulat. Biar begitu juga, niat baik dan pengen pinter akhirnya bisa mengalahkan perasaan itu.

dongeng in the street

Ga kebayang jadi jangan dibayangkan. Saat kami, harus mencari mangsa, kemudian merayu agar si calon mangsa mau ngikutin dan mendengarkan cerita. Beruntung, kami berburu mangsa beramai-ramai dan berhasil mengeksekusi mereka...(apaan sih...!!!).
Disinilah sebenarnya mental kami diuji. Weis, udah ga punya malu blass. Seperti yang dibilang kang didin, totalitas kalau pengen bisa jadi pendekar dongeng yang handal.


Finally, aksi kang didin bercerita bersama anak-anak. Sekali lagi kami dibuat terpana oleh skill kang didin dalam mendongeng. Melihat reaksi anak-anak dengan kegembiraan dan keseruannya, menjadikan mendongeng sebagai salah satu media pembelajaran yang sangat menyenangkan. 
Satu mata rantai yang didapat dari mendongeng adalah cakupan aspek perkembangan yang disampaikan mulai dari aspek kognitif, moral, spiritual dan sosial.

49 komentar :

  1. mendongen ternyata merupakan skill yang penting juga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. salah tulis tuh..seharusnya sih untu

      Hapus
  2. mendongeng itu memang butuh skill, karena mendongen itu butuh skill gaya bahasa, dan gaya tubuh pun diperlukan, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul sob, klo hanya dengan vokal yg flat kurang menarik

      Hapus
  3. kang didi itu siapa ya mbak.. kok sepertinya sudah pada tau semua.. tuh di fotonya ramai banget yang ikutan mbak.. ini untuk semua umur ya mbak acaranya.? kok banyak anak kecil-kecil juga.. heheheehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kak didin itu yg ngasi diklat story telling. Dia seorang penongeng, basicnya pernah ngajar di TK-SMA. jd dosen juga

      Hapus
  4. asyik banget liburannya sist ada dongengnya juga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. liburan bukan halangan buat nimba ilmu ^_^

      Hapus
  5. Anak saya terkecil juga seneng didongengi menjelang tidur dan biasanya yang melakukan Emaknya. Materi dongengan diambil dari buku kisah teladanku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yamg dongengin emaknya,...bapaknya mendengkur....hahaha

      Hapus
  6. Memang mbk mendongeng itu bisa membuat kita mengenal apa yang belum kita tau juga...
    oya iya belum pernah lihat kang didin ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. sapa tau besok2 road show di kota njenengan :D

      Hapus
  7. bukan hny anak2 sj yg suka dongeng mbk, org2 dewasa jg suka, termasuk sy, apalgi klo ada efekx, misalx meniru2 suara hewan, pengenx suara kodok jadix suara harimau, jauh bangetttt! hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe,..susah2 mudah belajar mendongeng. tinggal niat dan kemauan aja sih

      Hapus
  8. Saya juga suka mendengarkan dongeng mbak...
    kayaknya udah pada familiar ya sama kang didin, apa cuma saya doang yang belum tahu tentang kang didin ini :)

    BalasHapus
  9. itu emak2 blogger semua ya mba???

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan, itu guru2 PAUD yg lg ngikutin story telling class

      Hapus
  10. kang didin ni kalo ndongeng emang gila banget Mbak.
    saya pernah dengerin saat di sela2 acara anak saya dulu. c
    cuma pake mimik wajah saja sudah bisa cerita, dia.

    BalasHapus
    Balasan
    1. lebih gila lagi yang ikutan pelatihan pak zach ...heeeeee

      Hapus
  11. Semoga semakin banyak figur2 seperti kang didin, beberapa taun belakangan ini budaya dongeng bagi anak2 berkurang.

    BalasHapus
  12. dongeng, suatu hal yang udah jarang saat ini, terutama di perkotaan besar kaya Jakarta. Padahal, dengan dongeng, banyak pelajaran sederhana yang kita akan dapat :)

    BalasHapus
  13. Waahh... seru banget acaranya. Anak2 saya paling senang kalau dibacakan dongeng :)

    BalasHapus
  14. Daerah mana ya mbak tuh gambar?

    BalasHapus
  15. temenku ngajar dulu,keren kalo dongeng atau cerita didepan anak2 PG mbk,,,aku yg dibelkang anak2 cuma mlongo aja,,tapi banyak hikmah,jadinya q beljar dari dia hehe

    BalasHapus
  16. aku kurang bisa mendongeng, biasanya membacakan buku aja

    BalasHapus
  17. tapi kalau yang mendongengnya ndak ahli malah bikin sutuk dan jenuh ya mbak :D

    BalasHapus
  18. wah, seumur2 aku belum pernah ngikutin suasana mendongeng seperti itu... kpengen euy.. kang Didin main dong kesini...

    BalasHapus
  19. Mbaak saya paling suka mendengar dongeng, sayang saya tidak bisa mendongeng, habisnya mendongeng itu susah apalagi harus menirukan suara-suara pelakunya. Dongeng seperti ini pertama kali saya dengar live ketika di Blognus 2013 lalu. Dongeng nya dibawakan oleh Kak Adin sang pendongeng. jadilah kami semua peserta blognus ngakak terpingkal-pingkal :))

    BalasHapus
  20. wah ternyata mendongeng juga ada diklatnya ya

    BalasHapus
  21. wah sepertinya acara nya meriah sekali mbak. Apalagi ditambah dengan hadir nya kang didin sang pendekar dongeng dan antusiasme ibu-ibu yang khusus mengikuti acara.

    BalasHapus
  22. Wah seru juga ya dongeng sambil belajar, trik yang bagus buat di terapkan ke anak nih :)

    BalasHapus
  23. siip... diklat yg sangat penting ituu... eh, praktek ndongengnya di Mataram kah? kapan itu? tahu ada kamu aku pasang body disitu biar dirayu utk didongengi Bu Guru Yuni... :)

    BalasHapus
  24. Selamat malam mbak Cii...
    Kembali hadir lagi disini turut meramaikan suasana :)

    BalasHapus
  25. Mendongeng itu mmg butuh dipelajari, terutama buat saya yang ga jago mendongeng.
    Didongengin sih senengnya. :|

    BalasHapus
  26. Blognya sdah sya follow ..ditunggu follbacknya gan

    BalasHapus
  27. Mendongeng itu susah-susah mudah, namun biasanya cerita dongeng harus memiliki pembelajaran di dalamnya, yang menyangkut sejarah atau pesan akhlak untuk pembentukan budipekerti yang baik. Sesuai dengan tujuan dongeng dan sejarah asal muasal dongeng itu sendiri, yaitu sebuah nasehat dalam bentuk cerita. itu sih yang saya tahu Mba he,, he, he,,,

    Salam,

    BalasHapus
  28. heeee...berkesan buanget...yaaa..buu dosen...tetp tooo....kitkan jawaranya...heeee

    BalasHapus
  29. kemampuan mendongeng makin jarang ditemui pada orangtua dewasa ini..

    BalasHapus
  30. kalo saya mendongeng gg bisa,, tapi suka baca dongeng , , :D
    nicepost mbak

    BalasHapus
  31. yang lebih asik lagi itu saat mbak yuni cari mangsa maksa banget agar bisa mendongeng, tapi anak-anaknya takut gak mbak? pasti kabur deh

    BalasHapus
  32. mendongeng itu tidak sembarang orang bisa ya mbak, karena memerlukan sebuah keahlian khusus atau skill yg bisa membawa seseorang ke alam halusinasi, contohnya Kak Dina dan kak Seto :)
    kunjungan perdana n salam sahabat ^^

    BalasHapus
  33. Alhamdulillah, cerita burung pipit dari buku 25 cerita Kampung Dongeng menjadi salah satu andalan peserta ya. Sukses selalu

    BalasHapus
  34. Syip....
    Dongeng Dongeng Inspirasi dari buku Cerita 25 Cerita Kampung Dongeng Sangat luar biasa,
    disukai anak anak... apalagi yang tentang ayam jago

    Sukses selalu buat para ayah/bunda dan Guru-Guru semua

    Salam Kenal,
    Kak Tedi, Kampung Dongeng Jawa Tengah

    BalasHapus
  35. mendongeng memang perlu pada saat pembelajaran (y) artikel bagus

    BalasHapus
  36. Sepakat sekali, bercerita itu penting. Guru dulu sering menyampaikan sesuatu melalui cerita. Tak hanya materi pelajaran jadi lebih menarik, tapi murid jadi dapat 'konteks'-nya. Sayang, kebiasaan ini sepertinya sudah jauh memudar, orang sekarang lebih suka melulu 'teks' ('anu' adalah a, b, c dst). :D

    BalasHapus

Terima Kasih sudah berkunjung
Maaf, menyertakan LINK HIDUP PADA KOMENTAR AKAN DIHAPUS