#navbar-iframe { height:0px; visibility:hidden; display:none }

19 September 2014

Jalan-jalan 100 ribu : Wisata Alam yang bikin Adem di Hati

Apa yang akan kamu lakukan ketika didompet cuma ada duit seratus ribu rupiah sedangkan hasrat jalan-jalan harus segera disalurkan

Gegara aktivitas bewe jadi tahu kalau lagi ada GA yang diadain oleh BLOG JALAN JALAN dengan modal 100 ribu mungkinkah kita bisa traveling...??? Yuuk, ikuti perjalanan kami berdua..

Tepatnya seminggu yang lalu aku ajak si kaka buat jalan ke suatu daerah di selatan Pekalongan. Kebetulan, hari jum'at kami libur. Sepulangnya kaka dari sholat jum'at, kami siap-siap menuju tekape. Berbekal setermos kopi panas (kalau cuman secangkir bakalan kurang deh) dan bensin 20 ribu rupiah kami pun berangkat kesana dengan sepeda motor.

http://www.jalanjalanyuk.com/jalan-jalan-modal-100-ribu-giveaway/

Menuju Lolong-start jam 13.35
Jarak tempuh lolong dari kota pekalongan sekitar 40 kilometer, dengan rute kota pekalongan-buaran-kedungwuni-wonopringgo-karanganyar-lolong. Yah, memakan waktu kurang lebih 45 menit. Sepanjang perjalanan menuju lolong begitu menyejukkan mata karena disebelah kanan kiri dipenuhi dengan pepohonan hijau dan hamparan sawah luas. Sesampainya dipertigaan tugu duren di kecamatan karanganyar sempat bingung. Rute yang kudapat dari hasil bbm'an dengan teman kurang akurat atau akunya yang lemot yak. Ketimbang nyasar, kami berhenti didepan ruko dan bertanya pada tukang parkir. 
Setelah melewati jembatan panjang, berbelok kearah selatan. Jalannya mulai menanjak dan berkelok-kelok. Jalan yang tadinya luas beraspal sekarang berganti menjadi jalan yang agak sempit serta bergelombang. Pemandangannya pun berubah dengan hamparan kebun duren. Lolong, memang terkenal sebagai daerah penghasil duren bahkan setiap tahun diadakan festival duren didesa ini. Rupanya, kami datang saat musim duren tak berbuah. Jadi hanya bisa menikmati pohonnya saja...hehehe.

Jembatan eksotis peninggalan kolonial belanda
Selain terkenal dengan duren, lolong juga memiliki daya tarik tersendiri dengan adanya 'Jembatan Batu' peninggalan belanda yang sudah ada sejak tahun 1940. Jembatan ini terbilang unik, bentuknya melengkung gitu.


Jembatan Lolong, eksotisme peninggalan belanda
Setelah melintasi jembatan lolong, sampailah kami ketujuan. Jam menunjukkan pukul 14.20, motor kami parkir ditempat penitipan motor. Tiga ribu rupiah saja sobs, tanpa hitungan perjam gak pake tiket masuk lagi. Gerontongan, menikmati wisata alam pedesaan yang masih alami.

Sungai singkarang itu,
Banyak yang tidak tahu kalau sungai yang terdapat didesa lolong ini bernama sungai singkarang. Terlanjur akrab dengan lolong, maka lebih dikenal dengan sungai lolong bukannya sungai singkarang. 
Bagi kami yang terbiasa tinggal di kota (ceiyee, sok gitu) menikmati sungai dan gemericik air menjadi kenikmatan tersendiri. Ditambah kesenengan narsis, nikmatnya menjadi dua kali lipat. Halah. Jadi buat yang hobi foto-foto narsis, selfi-selfian gitu tempat ini terasa sangat menarik dengan view bebatuan, pepohonan dan derasnya air sungai.

Sungai Lolong



Saat kami datang, pengunjung hanya ada beberapa. Sebagian malah penduduk yang mencoba mencari peruntungan dengan memancing ikan. Sisanya adalah anak-anak yang asyik berenang di sungai. Ahh, lihat mereka mandi jadi pengen....mandi juga?!! enggak lah. Tetap bisa merasakan dinginnya air kali tanpa mandi tapi dengan bermain air.

jaring mania


batu kali menjadi area bermain yang menyenangkan

air....air....air mengalir sampai jauuuuh

Wisata alam lolong, gak cuma menawarkan keindahan sungai semata. Disini, para pengunjung juga bisa mencoba ber'arung jeram. Peralatan pendukung sudah tersedia, tinggal bayar sewa sesuai tarif yang sudah ditetapkan oleh pengelola.

pelampung ria ditengah derasnya kali lolong

Oiya, ditepi sungai lolong juga disediakan area buper (bumi perkemahan). Jadi nih, yang lagi penat bisa refresing bikin tenda dan bermalam sembari ditemani hembusan udara yang masih alami. Ciyee,..asyik kan.
Dan,.....ga terasa waktu cepat sekali berlalu. Giliran gak enaknya nih,pulang..pulang..udah sore.

Hi aku disini bersama segelas kopi...nikmat sekali....

Jam 16.30, kami pulang. Memilih jalur yang berbeda dengan saat berangkat tadi. Melewati kajen-bojong-wiradesa-pekalongan. Sengaja, pengen lewat wiradesa karena kami mau singgah di "nasmeg bu sami'ah". Dua porsi nasmeg (nasi megono) plus gorengan dan dua gelas kopi jahe hanya menghabiskan duit 17 ribu saja sobs.

Total pengeluaran 4o ribu masih sisa 60 ribu...yuhuuu ^_^
Irit bingits kan, jalan-jalan ala kami berdua. Kepala adem, hati adem, dompet pun ikut adem. Dengan modal 100 ribu saja, cukuplah berwisata lokal. Dengan catatan berkunjung ke tempat yang belum pernah kita singgahi. Exitednya dapet banget koq seperti ketika kita bisa jalan-jalan keluar kota.

34 komentar :

  1. sisanya buat makan2 di kfc ya mbk hehehe...ini persis kayak sungai di dekt rumah mbk

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha kfc,...tekor donk....ogah ahh godaan nih :p

      Hapus
    2. Alangkah baiknya kalau masih ada sisa di tabung yah Mbak Cii :)

      Hapus
  2. Saya sebenarnya sudah tau ada info GIVEWAY belanja dengan modal 100 ribu. Sudah pernah membaca syarat dan ketentuannya. Salah satunya adalah jika obyek tersebut merupakan obyek yang baru dan unik bisa menjadi nilai tambah dalam penilaian. Wayaahhh telat deh. Hiehiehiehie Kuciwa juga nda sempat ikutan GA ini,. Padahal bahan bahan tulisan sudah ada

    BalasHapus
    Balasan
    1. masih sempet pak, DL nya besok. kalo materinya udah ada tinggal ketik aja, jadi deh sebelum jam 00.00 dini hari

      Hapus
  3. sepertinya ini adalah piknik paling irit dan sedkit pelit sedunia deh.

    ke Agungan Allah SWT emang terasa banget kan...walaupun pelit, tetap di beri kesempatan buat rehat dan bisa menikmati jembatan lolong yang eksotik buatan Belanda yang indah banget tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. indah mana sama senyumnya akang?

      Hapus
    2. mang lembu, bukan sedikit lagi pelit malah...hahahaha

      Hapus
    3. Keindahan panorama Indonesia, sama seperti
      Senyumanya Kang Lembu yah Mbak Cii, tapi sayang ckcck

      Hapus
    4. masa saya sayang sama cecek sih kang....kang Saud sungguh terrrlaluu

      Hapus
  4. asri banget tempatnya mbak
    dan masih sisa tuh hitung hitungan uangnya hehe
    sayang durennya nggak berbuah ya mbak kalau berbuah sudah pasti tak bersisa 100K nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. enakan klepon ahh daripada duren

      Hapus
    2. wkwkwkwk...bener mba. modal 100K pasti ga cukup kecuali duren colongan :D

      Hapus
  5. andai di sini dekat dengan wisata alam

    BalasHapus
    Balasan
    1. andai saja yaa mba....pasti pascal seneng bingits...bisa renang2 di kali... :D

      Hapus
  6. Manteb banget nih murah meria, sayangnya tempat saya tidak ada tempat kayak ginian, kapan bisa ketempat seperti di atas yaaa.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. kapan2 yaa......lagian modalnya cuman 40 ribu sajah.... bisa lebih irit lagi klo bawa bekal makanan sendiri...hahaha

      Hapus
  7. top tuh, manajemen keren, 100 ribu bisa nyisain 60 ribu. sulapan ta Mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. sulapan...?!!! padakke pak tarno wae.......qiqiqi

      Hapus
  8. wah asyik juga ya kak bisa jalan 100 ribu wisata, bisa lihat pemandangan indah dan sekalian bisa foto foto hehehe :D

    BalasHapus
  9. modal cepek bisa jalan2, ada sisanya lagi :D

    BalasHapus
  10. Salam siang Mbak Cii, wah pengethuan dan penghematan yang patut
    Untuk di tiru nih Mbak Cii,,, keren ya Mbak dengan 100 ribu bisa lihat
    Pemandangan yang menajubkan.. Luar biasa *salam silaturrahmi :)

    BalasHapus
  11. Jeng Yuni, semoga komen sy sebelumnya tidak nyangkut yah. Salam

    BalasHapus
  12. murah juga ya mbak dengan 100 ribu dapat banyak

    BalasHapus
  13. Kalo ane mah jalan-jalan ke masjid buat ngademin hati wkwkwk...gayaustadz.com

    BalasHapus
  14. Naah, ni dia cerita jalan2 di Lolong itu... Asyikk..isih ana turahe nggo njajakne aku..hehe.. Semoga sukses di GA ini ya...

    BalasHapus
  15. saran ust,biar seratus ribu dapet dunia ahirat,saran saya yang 60 di shodaqah kan heeee....heee...jangan tunggu kaya .....kesuwen

    BalasHapus
  16. hahaha liburan yang hema .. tetap hemat walau lagi liburan ..

    BalasHapus
  17. Sangat irit bingits kak, huehe. Cocok tuh untuk dijadiin cagar alam kayaknya.
    Jadi pengen kesana

    BalasHapus
  18. Ciiii... ayo nulis lagiiii.... :)

    BalasHapus

Terima Kasih sudah berkunjung
Maaf, menyertakan LINK HIDUP PADA KOMENTAR AKAN DIHAPUS