#navbar-iframe { height:0px; visibility:hidden; display:none }

30 April 2017

[PAUD] Bermain dan Belajar di Puncak Tema Air, Api dan Udara


www.niefem.com- Yess, tiba saatnya bermain di Puncak Tema. Akhir bulan maret menjadi closing dari tema air, api dan udara. Kami, para guru kembali berdiskusi menentukan beberapa kegiatan yang akan dihadirkan dalam puncak tema. Tentu saja kegiatan yang kami rencanakan haruslah yang special dibandingkan dengan kegiatan pembelajaran sehari-hari.
Kurikulum dan pembelajaran PAUD tidak sama dengan jenjang pendidikan diatasnya. Pembelajaran yang kami gunakan berdasar pada tema-tema yang telah ditentukan oleh sekolah. Dari tema kemudian dipecah menjadi sub-sub tema. Nah, dari tema yang telah ditetapkan akan dimasukkan ke program tahunan diikuti dengan program semester dan disertai pembagian alokasi waktunya. Untuk tema air, api dan udara memiliki alokasi tiga minggu.

Apa itu Puncak Tema
Puncak Tema merupakan puncak kegiatan dari setiap tema atau bisa dikatakan kegiatan penutup pada satu akhir tema. Maka dari itu diperlukan persiapan agar kegiatan yang akan kami laksanakan menarik untuk anak-anak. Aiya, puncak tema bisa disebut juga transisi antar tema. 

Ada apa di Puncak Tema Air, Api dan Udara
Mengingat pentingnya kegiatan puncak tema sebagai salah satu program unggulan sekolah, kami selalu mencari kegiatan yang berbeda dari tahun-tahun sebelumnya. Untuk puncak tema kali ini, ada empat jenis kegiatan yang bisa dilakukan oleh anak-anak.

1. Membuat Pop Corn 

chef Mahbub siap beraksi
Lagi-lagi masalah api dan kompor menjadi pertimbangan kami untuk memakai kegiatan ini. Ya, dengan alasan safety. Akhirnya anak-anak hanya memasukkan jagung kedalam penggorengan. Mereka bisa melihat dan mengamati proses pembuatan pop corn yang awalnya hanya dari biji jagung mentah yang diblend dengan mentega dan digoreng bisa menghasilkan makanan ringan. Alhamdulillah, anak-anak sangat antusias sekali menyaksikan chef ustadz mahbub. Apalagi saat terdengar suara dentuman dari penggorengan.

2. Membuat Kapal

kapal layar


Kegiatan selanjutnya adalah membuat kapal. Bahannya sangat sederhana, hanya dari gabus atau stereofom. Kami pakai gabus bekas yang ada di tempat pensil. Kebetulan bentuknya silinder. Jadi tinggal dipotong menjadi dua dan digabungkan dengan tusuk gigi. Bendera yang ditancapkan menjadi hiasan kapal. Makin indah yaa kapalnya.

3. Memasukkan hidrogel ke dalam Botol

Hidrogel yang sebelumnya berbentuk serpihan. Setelah direndam dalam air selama sepuluh jam bisa mengembang menjadi bulatan-bulatan kecil yang bening. Warnanya yang beragam makin membuat anak-anak tertarik memainkannya. Memasukkan hidrogel kedalam botol dapat melatih kemampuan motorik anak dan mempertajam daya penglihatannya. Aturan di kegiatan ini, anak harus memasukkan hidronya satu-satu kedalam botol kecil.
Baca Juga : Outing Class, Goes to Kebun Sayuran
4. Mengarsir dengan Spon dan Menempel Balon Udara
Nah, di kegiatan keempat ini anak diajak mengarsir bentuk awan dengan menggunakan pasta gigi atau odol. Apa saja alat dan bahan yang digunakan?! Ada odol, spon, kertas bufalo warna hitam dan pola awan. Setelah selesai mengarsir anak bisa mempercantik lembar kerja mereka dengan tempelan balon udara.
Keempat kegiatan diatas bisa juga dilakukan dirumah bersama si kecil. Jadi untuk lebih jelasnya, bisa lihat di channel youtube saya. Yuhuu, selamat menonton dan semoga bermanfaat.


33 komentar :

  1. Balasan
    1. beli di brebes (nitip ke adiknya bu cici).
      sekantung kecil harganya 25 ribu

      Hapus
    2. nah loch...masa dari Cilembu kudu beli Hidrogennya ke Brebes make nitip pulak ke bu cici....hadeuh

      Hapus
  2. Melatih aneka kemampuan dengan cara menyenangkan ya Jeng Yuni. Selamat mendidik para putra bangsa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. maturnuwun bu Prih,...smoga tetap amanah dan istiqomah

      Hapus
  3. Kalau aud nya gini seruuu

    BalasHapus
  4. O....jadi puncak air dan api teh istilah dari model pembelajaran yang nyerempet dengan air dan api ya...kreatifitas para pendidik teh kudu keren dan improv-nya juga kudu mirkisip ya ngurusin anak balita mah

    BalasHapus
    Balasan
    1. kudu komplit lah, nyabar, telaten, kreatif, inovatih, menyenagkan dan ceriaaa

      Hapus
  5. Senaaaaaang..... Jempol ah buat guru2nya yg kreatif !!

    BalasHapus
  6. Yang hidrogel ini yang paling unik. Ini belinya nggak susah ya bu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. susah sih mba,...nitip adiknya temen di brebes

      Hapus
  7. wuaa, ini masa kecil sha banget! sekarang masih ada juga ya yang kaya gini :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. masih dong...hehehe. ayo main lagi

      Hapus
  8. Saya suka ikutan mba main hidrogel sama anak saya di rumah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. mengasyikkan yaa mba. tapi tetap harus hati-hati sih. bisa masuk kedalam mulut.

      Hapus
  9. Saya suka bermain dengan hidrogel,saya masukan dalam botol bekas minuman. Terasa asek dan menyenangkan, jika sudah besar hidrogelnya nanti saya lempar-lempar, mirip seperti bundu/kelereng bentuknya.
    Youtubenya keren sekali.

    BalasHapus
    Balasan
    1. piter yaa. sekolahnya dimana....*eh...hahaha

      Hapus
  10. Yg bola2 gel itu aku prnh ajak anakku main pakai itu, masukin ke dalam botol, lalu pindahin ke baskom... Tapi anaknya lbh tertarik ama bntuknya yg gel, dan malah diremes2 ama dia hahahaha.. Tp aku juga suka ama tuh bola2 mba.. Kyknya bisa ngilangin stress deh kalo diremes2 :D. Berasa puaaas banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba. ada salah satu murid yang nyaris memakan gelnya. itupun sudah diremas-remas duluan sampai ancur. yah namanya anak-anak yaa mba, saking penasaran sampai seperti itu....

      Hapus
  11. Ah ini keren sekali Bu
    Ada tema untuk setiap pembelajaran. Dan ada puncak tema pula.
    Jujur saya baru tau tentang hidrogel itu. Saya mau cari info aahhh ... (ini bahannya beli atau buat sendiri ya Bu?)
    Kalau memungkinkan saya akan meniru satu dua untuk kegiatan relawan Kelas Inspirasi di SD

    Salam saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. hidrogel ini beli om, satu kantong kecil harganya 25 ribu.bentuk awalnya kayak serpihan gitu. harus direndam dengan air mineral kurang lebih 10 jam untuk bs mengembang mjd gel. hidrogel ini bisa juga untuk menanam tanaman om.
      smoga bermanfaat :)

      Hapus
  12. kebayang itu pas masak popcorn. seru banget pas udah mateng, mba. hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener, seru banget tuh pas penggorengannya dibuka. exited, dari biji jagung yg kecil bs mengembang...hahaha

      Hapus
  13. Wuaaahhh asyiquee banget, kalo gurunya kreatif, belajar super menyenangkan ya mbaaa
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    BalasHapus
    Balasan
    1. smoga bisa selalu memberikan kegiatan yg menyenagkan untuk anak didik...

      Hapus
  14. Pas masak popcorn itu lebih asyik klo tutup wajannya yg bening mba. Pasti anak2 bakalan seru ngeliatin perubahan dari biji jagung menjadi popcorn. Anakku yg kecil soalnya juga gitu, excited banget ngeliat letupan2 di wajan :)

    BalasHapus
  15. di sekolah anak saya juga ada puncak tema. kemarin waktu tema tanah airku, orang tua dan anak disuruh untuk membuat miniatur rumah adat, dan hasilnya dilombakan. seruuu banget. jadi guru PAUD dan TK itu memang mesti kreatif yaa.. :)

    BalasHapus
  16. nah aku naksir hidrogelnya suka liat di youtube video boneka pake gituan mba ooh namanya hidrogel *kudet* hahahha

    BalasHapus
  17. Mbak, saya komentarin vlog nya aja ya.. keren keren.. saya masih belajar nih mbikin vlog. masih harus bnyk praktek dan nanya ke mastah2. hehe

    BalasHapus
  18. pingin bikin vlooggg :( ajarin mbaaa hehe

    BalasHapus

Terima Kasih sudah berkunjung
Maaf, menyertakan LINK HIDUP PADA KOMENTAR AKAN DIHAPUS